Mega Jaya Logam - Jual Bolder

Fungsi dan Jenis-Jenis Mooring Bollard dalam Industri Maritim

Tanggal :27/03/2024 00.00.00 Penulis : Mega Puspita, SE

Di dunia maritim, keamanan kapal merupakan prioritas utama. Salah satu perangkat yang memegang peran kunci dalam menjaga keamanan tersebut adalah mooring bollard. Tetapi, apa sebenarnya fungsi dan jenis-jenis mooring bollard tersebut? Mari kita jelajahi bersama.

Fungsi Mooring Bollard

Pertama-tama, mari kita bahas fungsi utama dari mooring bollard. Secara umum, mooring bollard adalah struktur berbentuk tiang yang terpasang di dermaga atau tepi perairan. Fungsi utamanya adalah untuk mengamankan kapal, baik saat sandar, berlabuh, maupun saat proses bongkar muat.

1. Menjaga Stabilitas Kapal

Mooring bollard berperan penting dalam menjaga stabilitas kapal. Dengan mengikatkan tali atau rantai ke bollard, kapal dapat tetap berada pada posisi yang stabil, mencegahnya terombang-ambing oleh ombak atau arus laut.

2. Distribusi Beban

Selain menjaga stabilitas, mooring bollard juga bertanggung jawab dalam mendistribusikan beban dari kapal ke struktur dermaga. Hal ini membantu mengurangi tekanan yang diterima oleh kapal dan dermaga, memperpanjang umur pakai keduanya.

3. Membantu Manuver Kapal

Ketika kapal berlabuh atau bersandar, mooring bollard berfungsi sebagai titik referensi bagi awak kapal dalam melakukan manuver. Dengan bantuan bollard, kapal dapat diposisikan dengan tepat sesuai kebutuhan operasional.

Jenis-Jenis Mooring Bollard

Sekarang, mari kita kenali berbagai jenis mooring bollard yang umum digunakan di industri maritim.

1. Double Bitt Bollard

Double bitt bollard adalah jenis mooring bollard yang memiliki dua tanduk atau kepala. Desain ini memungkinkan pengikatan tali atau rantai dari dua arah yang berbeda, meningkatkan fleksibilitas dalam proses sandar dan labuh kapal.

2. Single Bitt Bollard

Berbeda dengan double bitt bollard, single bitt bollard hanya memiliki satu tanduk atau kepala. Meskipun demikian, jenis bollard ini tetap efektif dalam mengamankan kapal dengan pengikatan tali atau rantai dari satu arah saja.

3. T-Head Bollard

T-Head bollard memiliki bentuk seperti huruf T pada bagian atasnya. Struktur ini memungkinkan pengikatan tali atau rantai dari berbagai arah, membuatnya sangat fleksibel dan cocok untuk pelabuhan dengan kapal yang datang dari berbagai arah.

4. Kidney Bollard

Kidney bollard memiliki bentuk yang menyerupai ginjal. Keunggulan utamanya terletak pada desainnya yang meminimalkan gesekan pada tali atau rantai, sehingga mengurangi risiko kerusakan akibat gesekan yang berlebihan.

5. Tee Head Bollard

Sama seperti T-Head bollard, tee head bollard juga memiliki struktur kepala yang menyerupai huruf T. Namun, tee head bollard umumnya lebih besar dan lebih kokoh, cocok untuk kapal besar yang membutuhkan penahanan yang kuat.

6. Cleat Bollard

Cleat bollard memiliki bentuk yang lebih sederhana, mirip dengan cleat biasa yang sering digunakan untuk mengikat tali. Meskipun simpel, jenis bollard ini tetap efektif dalam mengamankan kapal ke dermaga.

Kesimpulan

Dalam industri maritim, mooring bollard tidak bisa dianggap remeh. Fungsi utamanya dalam menjaga keamanan kapal sangat vital, sementara berbagai jenisnya menawarkan fleksibilitas dalam penggunaan sesuai kebutuhan. Dengan pemahaman yang baik tentang fungsi dan jenis-jenis mooring bollard ini, diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dan keamanan dalam operasional kapal di seluruh dunia.

kategori blog

Post terbaru

Komentar Terbaru

Tag